Saya yang Bikinken itu! Sebelumnya Ndak Ada yang Bikinken!

Saya pengen cerita sesuatu. Ini soal obrolan yang tidak penting antara kawan saya dengan seorang Bapak yang -menurut saya- sangat lucu. Paling tidak, bikin saya terpingkal-pingkal dalam hati. Kenapa dalam hati? Karena saya ada di tempat kejadian, dan sangat tidak mungkin sekali harus tertawa terbahak-bahak di depan mereka.

Ceritanya begini.

Hari Minggu setelah pulang dari gereja, saya dan teman saya yang bernama Alfonsius Gunawan (a.k.a Gepeng) makan soto di sebuah warung di depan Gereja Maria Bunda Karmel (MBK). Sotonya enak dan tergolong murah meriah. Saking banyaknya pengunjung, kami berdua harus rela antri dan berdesakan ketika ingin duduk – makan di warung tersebut.

Singkat cerita.

Teman saya si Gepeng ini duduk di depan seorang Bapak yang sudah sepuh (baca: tua). Sedangkan bangku di depan saya, kosong. Bisa bayangin kan? Nah, jadi si Gepeng ini sangat dekat dan erat sekali dengan si Bapak… (jiaaaaaahhh…). Si Bapak ini juga merupakan umat dari gereja MBK.

Karena si warung soto tidak menjual minuman dingin, terpaksa saya keluar warung sebentar untuk membeli air galon mineral dingin. Dan ketika kembali ke warung tiba-tiba saya mendengar sebuah percakapan antara Gepeng dengan Bapak tersebut. Dan mereka berbicara sambil makan:

Bapak : Jogjanya di mana?

Gepeng : Janti, Pak

Bapak : Eh, Di mana?

Gepeng : (dengan suara lantang) JANTI, PAK!!! (kayaknya si Gepeng males jawab nih… hihihi)

Bapak : O.. ya..ya..ya.. Janti… yang deket jembatan layang itu ya?

Gepeng: (mengangguk dengan jiwa yang ogah-ogahan diajak bicara)

Bapak : Kalau di Janti situ, Gereja-nya di mana?

Gepeng : …hm… hm… (linglung… maklum.. ketika di Jogja, si Gepeng jarang ke gereja… hihihi.. dan akhirnya langsung jawab sedapetnya).. di Gereja Kota Baru?

Bapak : Waaah, ya ngga bisa!!! (mampus deh… ditolak sama Bapaknya)

Gepeng : Loh kok ga bisa? (sambil ngliatin wajahku dengan penuh heran)

Bapak : JANTI ITU BUKAN WILAYAH KOTA BARU!! (disamber si Bapak dengan lantang dan tegas)

Saya : Gerejanya di AU (angkatan udara), Pak! (aku nimbrung)

Bapak : Nah, itu… lebih deket… (sambil akting nunjuk-nunjuk gitu deh….)

Gepeng : Tapi itu kan stasi, war?? (si Gepeng membela diri)

Bapak : Kuliahnya di mana dulu? (mengalihkan pembicaraan)

Gepeng : Di Atma Jaya, Pak!

Bapak : Ohhh… Atma Jaya ya.. Bukan Sanata Dharma ya??? (yaelaaaaah… udah jelas-jelas bilangnya Atma Jaya, masih aja dibilang universitas lain)… Soalnya keponakan saya di Sanata Dharma. (urusannya apa sama aku??? – batinnya si Gepeng) Adek jurusannya apa? (pembicaraan semakin mendalam, sambil tetap mengunyang soto)

Gepeng : saya Ai Ti (Fakultas IT maksudnya… lagian ngapain bapaknya nanya-nanya)

Bapak : Oh.. Komputer gitu ya… Berarti diajari servis-servis komputer juga ya? Diajari juga seperti itu? (aku langsung mringis ketawa aja… kutahan.. sebenarnya aku udah ga kuat nahan ketawa)

Gepeng : Ya ngga sih, Pak. Diajari pemrograman gitu. Tapi kalau benerin komputer ya saya bisa…. dengan sendirinya bisalah… (cihuuyyyy.. dapet tukang servis komputer baru nih… ihihihihi)

Bapak : Ohh.. Saya dulu juga bikin sistem-sistem seperti itu. Dulu saya kerja di Be Pe Ka (Badan Pemeriksa Keuangan – maksud si Bapak… Nah, pas ngomong BPK ini.. nasi yang ada di mulut bapaknya keluar.. dan masuk ke piringnya si Gepeng… hahahahahahahaha.. Ini kejadian yang bikin aku ketawa ngakak, tapi tetep aku sembunyikan. Si Gepengnya pas lagi ngga liat)

Gepeng: Oooo… (dengan tampang datar….padahal aku sudah menutupi mulutku dengan jaket menahan ketawa…)

Bapak : Jadi saya dulu bikinken sistem pemeriksaan keuangan yang berasal dari unit-unitnya. Ya pake sistem Ai Ti itu tadi, dek. Dulu itu idenya dari saya. Sampek sekarang bisa berjalan dengan baik sistem itu.

Gepeng + Saya : Oooo.. gitu… (manggut-manggut)

Bapak : Iya. Dulu saya bikinken itu sistemnya. Jabatan sebelum saya, ndak ada yang bikinken seperti itu. Baru setelah saya bikinken, sistemnya jadi bagus.

Gepeng + Saya : Oooo.. gitu… (manggut-manggutnya Dejavu)

Bapak : Saya duluan ya Dek

Saya: (oalah pak-pak… itu nasinya yang masuk di mangkoknya Gepeng ga diambil???) hahahaha….

Begitulah cerita singkat adegan lucu dan ga mutu ini.. sebenarnya obrolannya lumayan panjang. Tapi ini disingkat dan dicuplik yang lucu aja… Hihihi.. Semoga minggu depan ketemu di warung soto lagi ya, Pak.

One thought on “Saya yang Bikinken itu! Sebelumnya Ndak Ada yang Bikinken!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s