ayo mencari filosofi boneka!

Minggu kemaren (7/12/08) gw jalan-jalan sendirian di Dufan dan Ancol… Ga tau napa, pikiran gw butek banget.. Pengen jalan-jalan. Mulanya cuma pengen jalan ke Ancol. Tapi karena tersihir oleh teriakan-teriakan orang di dalam Dufan (Dunia Fantasi), akhirnya gw putuskan buat masuk. Duit 100 ribu gw relakan biar bisa hepi-hepi sendiri. Modal nekat aja deh, yang penting seneng. Gw masuk di dufan, dan berharap, gw bisa merasakan semua wahana, kecuali wahana yang muter-muter seperti ontang-anting. Itu bikin gw pusing. Gw nyoba hampir semuanya, bahkan ge nyoba tornado yang lumayan baru di dufan. Secara gw terakhir ke dufan sejak SMA. abis itu ga pernah ke sono lagi…

Selain naek itu, gw juga masuk ke istana boneka. Entah napa, gw pengen banget masuk ke istana boneka. Secara gw juga belum pernah masuk ke sono. Ya, udah deh, dengan kapal beraliran air yang deras. Akhirnya masuk ke istana boneka.. Berharap, gw bisa seneng liat boneka. Padahal gw udah bukan masanya lagi menikmati boneka, yang seharusnya dinikmati oleh anak-anak gw nantinya. Tapi sekali lagi, gw cuma pengen hepi. Lucu juga, udha gedhe liat boneka. Tapi kan gw pengen liat boneka kayak apa yang bakal menyambut gw di dalam..

Seperti biasa, lagu kebangsaan dufan menyambut…

Gw liat bermacam-macam boneka yang gerak-gerak. Mulai dari boneka yang nari-nari dari berbagai daerah dan provinsi sampe boneka-boneka dari berbagai belahan negara. Juga ada boneka-boneka penghibur.

Tapi…

Gw lihat, ada hal aneh dan sedikit mistis dari boneka-boneka itu. Mungkin cuma perasaan gw aja. Tapi yang jelas. Di wajah mereka, mereka menunjukkan rasa capek yang luar biasa. Mereka (si boneka-boneka itu), perlu kita bayangkan dulu, harus tersenyum setiap saat, baik saat sedih maupun saat mereka emang bener-bener lagi punya utang. Mereka harus nari-nari meskipun capek. Mereka harus muter-muter sampe mereka sendiri tidak merasakan pusing… Bahkan ada boneka yang maju mundur naik sepeda ga jatoh-jatoh.. Kasian banget ya…

Ada juga boneka yang suram.. Rambutnya ga tertata. Pakaiannya ga jelas. Apa mereka ga disisir sama tuannya? Apa mereka cuma sekedar harus terus tersenyum.. Perjuangan mereka berat banget ya.. Tersenyum meskipun tertekan. Gila.. Gw jadi inget, gw punya boneka, yang gw injek-injek ketika gw sebel dan dia tetep tersenyum.

oke deh, gw dapet filosofinya…

Gw pengen ngikutin filosofi boneka. Apapun keadaanya, senyum membuat lingkungan kita jadi seneng. Bayangin aja, meskipun usia boneka di Istana boneka udah uzur, tapi mereka tetep senyum.. dan anak-anak jadi hepi deh… Begitulah kotbah gw hari ini…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s