Dosen + karyawan FISIP Rebutan Tengkleng…

“Alhamdullilah… dapet TENGKLENG gratis… ” begitulah kira-kira pikiran dosen serta karyawan FISIP – UAJY waktu bertamasya ke Sondokoro – Karanganyar bulan Juni yang lalu. Wah..wah.. wah… Dasar.. masih saja ada makan gratis to di Indonesia.. Ya.. tentu saja… Ceritanya begini..
waktu dosen dan karyawan FISIP Atma Jaya bertamasya Juni kemaren… salah satu kunjungan mereka adalah Sondokoro… letaknya di belakang pabrik gula TasikMadu Karanganyar.. mungkin sekitar 20 km dari kota solo. Cerita awalnya.. saya hanya menawarkan untuk memberikan suplay makan siang untuk rombongan.. ceritanya sih.. cuma tengkleng saja…

Saya bilang ke ibu saya… (dasare….) Ibu saya itu tukang masak dan suka banget memamerkan masakannya.. makanya… saya bilang.. “Bu, ada rombongan dosen dan karyawanku mau ke Sondokoro…” wah.. boleh-boleh…bisa-bisa… Ibu saya tampak girang tak terkira (waduh.. jadi lagi dangdut donk..)… maunya disuguhi macem-macem…Ealah.. mbok sadar diri.. sudah tua.. masih mau masak-masak buat banyak orang.. Alangkah terkejutnya.. yang akan datang sekitar 60 orang.. (wuakeh banget ki…) Saya sebagai anak yang berbakti kepada orangtua.. tentu sadar… “Kalau mau disuguhi tengkleng.. mending pesen aja deh.. kalau masak sendiri.. awakke rontok (badannya rontok),” kataku..
Ya gimana ga rontok.. Masak tengkleng itu susah-susah gampang.. banyak susahnya.. dikit gampangnya.. Kalau bumbunya ga pas bener.. ya rasanya ga mantep… bisa-bisa rasanya berubah seperti gulai… Eh, by the way, sudah tau tengkleng belum ? Tengkleng itu adalah, masakan daging kambing (lebih banyak tulang-belulangnya)… yang dibuat seperti sup dengan bumbu-bumbu yang merasuk di lidah… Asli dari SOLO lho… Makanya kalau ke Solo, silakan mampir beli tengkleng….Btw lagi, mari Kembali ke cerita tengkleng.. akhirnya diputuskanlah.. untuk pesan saja ke tempatnya Yu Tentrem (yu.. dalam bahasa jawa artinya Mbak ayu yang menjadi panggilan untuk kakak perempuan jawa.. pengucapan ‘yu’ bukan pada kata ‘yang’.. tetapi y pada kata ‘sayang’.. )…Sebuah tempat penjualan tengkleng yang sudah sangat amat terkenal di daerah Solo…
Denger-denger… yu tentrem ini pernah diboyong ke Jakarta, untuk mengisi salah satu stand perkawinan yang mewah, dengan membawa 20 kwali. Untuk acara ini, Saya pesan 1 kwali… Kira-kira.. kalau pesan satu kwali besar, cukup untuk 60-70 orang… Bisa dibayangkan.. betapa besar kwalinya.. Nah.. satu kwali ini saya bawa ke Sondokoro.. Harga satu kwali mulai dari 400 ribu sampe dengan 600 ribu.. Tergantung ukuran kwalinya juga…

Sampe di Sondokoro (sebuah tempat rekreasi anak-anak).. bertemulah saya dengan para dosen dan karyawan FISIP UAJY yang nampaknya sudah tampak lesu tak bergairah, lantaran AC Bis mati dan perjalanan 3 jam dari Jogja menuju Sondokoro… Waduh.. Lihat wajahnya pak Siyamta yang sudah acak adul membawa duit kemana-mana, mesakke tenan to pak… selalu saja jadi seksi sibuk.. Saya lihat dari jauh… O.. Bu Sundari, dekan FISIP Naek mobil sendiri.. tapi tetep aja.. tampangnya sudah lesu… Pak Manto, Bu Kris, Mbak Arti, Mas Joko dll masih tampak seger.. Nampaknya mereka jarang jalan-jalan bersama keluarga.. jadi kelihatan agak bungah sumringah…(bahasa indonesianya: seneng sekali sampe mupeng, muka pengen…)
Sore-sore… nampaknya enak kalau makan yang seger-seger… Nah, tengkleng ini jadi the centre of suguhan sore itu.. Wuih.. langsung menggelar tikar di taman… Sebuah kwali dibuka.. wuah…. “Ambune wis enak tenan…,” bu tyas ngomong.. “Wah, ambune wis enak.. opo meneh rasane..,” bu ninik gantian… Wah.. saat itu juga.. pesta tengkleng dimulai… Di atas kwali.. otak kambing sudah disajikan dengan dibungkus dengan daun pisang… Waduh.. si anak-anak sudah mulai berebut otak.. Bagian otak kambing ini paling saya suka… Selain rasanya gurih.. empuknya otak membuat orang tak perlu mengunyah lama-lama…
Bu Sundari, Pak Kunharibowo, Pak Bona, Bu Anita, Pak Bambang sampe gembrobyos kotos-kotos.. mangan thetelan kambing.. sampe disusrup se-sungsum-sungsumnya.. Wah-wah.. iki dosen opo tukang gebuk maling?… Cara makannya, ga ada bedanya.. Hahaha.. Setelah itu.. ada tape ketan yang diracik dan dibuat oleh ibu saya sendiri.. Wah.. tape.nya juga akhirnya ludes.. alias entek ting… Lantaran dibawa ke Salatiga buat cemilan… Enak to??? Kayaknya yang suka tape ini si Mbak Arti.. Kata Mbak arti, “War, tape.nya kubawa ke Salatiga ya…!”.. Batinku: “Nek mendem.. rasakno dhewe, mbak… ” (bahasa indonesianya: kalau mabuk, rasakan sendiri akibatnya)…hahahaha
“Iki pestanya mas Anwar tenan yo…,” bu kris bilang gitu.. Iya.. Bener juga.. saya kan sudah lulus beberapa hari sebelum acara di Sondokoro ini…Ya.. hitung-hitung jadi semacam pesta kecil-kecilan… Ada kado juga dari FISIP buat saya.. sepaket buah-buahan.. yang langsung dibuat jus sama bapak saya di rumah… Wah.. memang repot mempersiapkan makanan buat orang-orang yang suka makan… Tapi rugi dikit ga papa.. yang penting seneng bareng.. pesta tengkleng bareng… untuk tengkleng yu Tentrem, saya kasih:
Poin : 10 bintang untuk tengklengnya yu tentrem (range 1-10) HORE!!! UENAKKKKKKKK tenan… GEMBROBYOS.. KOTOS KOTOS…
PERHATIAN!!! YANG PUNYA DARAH TINGGI DILARANG KERAS MELIHAT, MENYENTUH BAHKAN MENCICIPI TENGKLENG.. BISA KO’IT SEWAKTU-WAKTU..

foto-foto akan diposting di multiply saya

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s