Ditraktir Pak Diego yang pinter di Superbowl, Margo city

Siapa sih yang tidak senang bertemu dengan kawan lama… Nah, saya punya temen lama, sebenarnya bukan temen lama. Baru kenalan Desember 2006. Kami dipertemukan… (ceile.. dipertemukan.. emang anjing kawin…) di Wisma BCA, karena, Alhamdulilah kami mendapatkan beasiswa dari bank tersebut. Sehari ketemu di Wisma BCA membuat kami merasa harus menjalin hubungan… (walah.. hubungan? kayak mau pacaran aje…) Yah, pokoknya make good relationshiplah.. (inilah yang menjadi taktik Anwar selama ini kalau ikut ajang kumpul-kumpul dengan orang-orang baru….. selalu minta nomor HP, trus di SMS satu-satu.. ngasih ucapan2 ga jelas… alasannya cuma satu: cuma mau make good relationship…)

Hampir 2 tahun tidak bertemu, kita terus SMS-an dan janjian untuk ketemu lagi… (wah.. bener deh.. kayak orang pacaran…, oh..bojoku.. jangan marah ya…hahaha…) Akhirnya aku dan temenku ini ketemu di sebuah mall yang mungkin masih baru di daerah Depok… namanya Margo City. 7 tahun yang lalu, ketika saya ke Depok, mall ini belum buka, Bulan Juli 2007 saya ke sana, belum banyak toko yang buka, Bulan Juli 2008 (setahun setelah kunjungan saya ke Depok) sudah banyak toko berjentrek-jentrek (bahasa Indonesianya: bederet) dan banyak orang teng tlecek (bahasa Indonesianya: semrawut.. jemawut.. jem**t.. lho kok..??? Wah porno… tiiiiiiitttttt…..) Btw, head.pic yang ada di blog inipun, juga diambil di depan Margo City lho…(kata bojoku.. foto yang pake bajubiru di headpic itu, membuatku terlihat ganteng.. hehehe.. Terima kasih bojoku… kamu juga cantik kok..Biar kata Buaya.. Kau tetap Luna Maya.. wekekekek…kok malah nyanyi…)

Eh, balik ke cerita temenku tadi… Namanya Diego.. statusnya masih Mahasiswa UNPAD Bandung.. Anaknya pinter, ramah, murah senyum, berbudi luhur, baik, suka menolong, taat pada orangtua, berakhlak, berbudi pekerti, berbuat terpuji… (anwar…anwar…keluarin aja semua yang ada di Penataran P4…. hahaha.. P4? jadi inget Mbah Soeharto almarhum). Balik ah ke ceritanya… Aku membawa temenku si Hitam Busuk, Florentinus Astro Doni. Diego membawaku dan Doni (si hitam busuk asal desa Karawang)..untuk berkeliling margo city.. (sebenarnya aku sudah tahu margo city itu kayak apa… sampe sudah tahu detail.. mana Toko Be-Ha dan celana dalam buat renang) tapi aku ngikut aja deh…maklum.. saya ke Jakarta kan cuma jadi tamu… Akhirnya pilih-pilih warung makan di Margo…

Makan di Pizza Hut? Ngapain? udah banyak di Jogja, Jauh-jauh ke Manilapun.. saya juga makan di Pizza Hut… Solaria? Walah.. males deh.. di Jogja ada juga ada..(di Jogja malah lebih mahal, malah lebih enak masakan buatan ibuku…) Ehm.. apa ya…. ??? OOOOO… akhirnya jatuhlah pada pilihan di Superbowl, dengan menu utama Bakso…

Masuklah kita bertiga..

Teng..teng… Tibalah makan malam bersama…
Anwar: “Aku pesen bakso urat satu, es campur satu..” (ya.. at least.. yang terkenal di situ bakso, ya aku pesen bakso aja…)
Diego: “Saya pesen bla.. bla.. bla… satu dan es campur satu” (aku lupa deh, pesennya apa.. tapi kayaknya Diego pesen Cumi Lada hitam deh…
Doni: “saya pesen Sirloan steak (mataku melotot melihat wajahnya…)… ehm.. minumnya.. teh hangat satu…” (gimana ga melotot… yang dipesen sama si Hitam Busuk itu yang paling mahal di warung itu… BANG**T bener nih anak… kayaknya dendam sama aku lantaran seharian di Jakarta, semua ditraktir sama Doni…Uang sih ada… tapi memang kayaknya dia ini dendam sama diriku deh…)

Makanlah kita bertiga sambil ngobrol2… Satu poin penting dari hasil obrolanku dengan Diego… (yang sampai kini masih kuingat terus…)
Diego bilang gini, “Kalau kita bekerja.. yang harus kita miliki adalah KEMAMPUAN (SKILL)”
Selanjutnya.. dia bilang gini: “Skill dibagi dua: Hardskill dan Softskill”
Lanjutnya lagi begini: “Hardskill dibagi jadi dua: Skill dan Knowledge. (waduh.. aku mulai mumet…) Kalau Softskill itu adalah attitude… Kita harus memiliki keahlian dan pengetahuan serta isu yang paling penting sekarang adalah attitude. Sebagai orang yang berkerja, kita harus memiliki kemampuan adaptasi, rajin, tekun, dsb. Itu bagian dari attitude..”

Kemudian, Aq hanya membatin.. “Wuaduh… kayaknya bakal jadi orang sukses ni anak…”
Batinku berkata lagi..”wah.. aq harus seperti itu…”
Tidak sampe 5 detik, batinku berkata lagi… “Hah?? Cape’ deh…!” Hahaha… jadi orang sukses dalam bekerja itu punya tantangan yang berat dan banyak… Asyik juga ngobrol-ngobrol sambil makan sama si Diego (Si Hitam blukutuk itu kuanggap tidak ada dalam pembicaraan kita… hahahaha)

Eh, habis itu kita foto-foto.. tuh ada fotonya…
Aku komentari makanannya ya…:
1. Bakso urat yang kumakan ternyata uratnya sedikit. (lebih enak bakso uratnya pak Narto di Gejayan atau kalau ga, Bakso Pak K*NT*L di daerah Janti… maksudya Pak Kintel.. ah.. pikiran lu ngeres aja…). baksonya juga kebanyakan bihun.. Mie kuningnya tidak ada… Wah protes.. deh.. Tapi karena perut sudah mulai lapar… enak tidak enak tetep dimakan…
2. Es Campurnya sama sekali tidak ada rasanya… Ini es campur atau adukan semen sih.. masak es campurnya tidak cantik.. Sialan.. Akhirnya.. Es Campurku dihabiskan si Hitam Blukutuk itu.. Kalau dia mah.. memang tukang menghabiskan makanan-makanan sisa.. apalagi makanan sisa-sisa dari Juragannya… Hahaha.. (Peace, don….)

HORE!!! Kita ditraktir sama Diego… Wah baik banget ya itu anak.. Puji Tuhan, Berkat segala Zaman, Kekuatan Roh Kuasa Allah memang lagi bersarang di hatinya saat itu… hahaha

Yah.. akhirnya pulang deh… Selamat Jalan Diego (lho kok kayak orang mau mati aja…maaf pak Diego.. bukan maksud saya mendoakan) Maksudya.. hati-hati di Jalan.. semoga sukses di perjalanan. Oya, Mas Diego ini juga mengantarkan saya ke Cililitan waktu saya mau pulang ke Jogja… Wah.. Roh Tuhan memang lagi ada dalam dirinya nih.. Kapan ya aq bisa membalas kebaikan orang ini….. Ah… Suatu saat nanti pasti ada waktunya.. Hehehe, bener ga, Don???

Buat bakso di Superbowl saya kasih:
Poin : 4 bintang saja (range 1-10) dan Es Campurnya cukup minus sepuluh (-10), masak suruh minum adukan semen… ?????

Iklan

One thought on “Ditraktir Pak Diego yang pinter di Superbowl, Margo city

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s